Menertawai Diri Sendiri?

Hayo udah pada ketawa belum hari ini? Ketawa dulu yok,,hahahahaha (awas jangan lebar-lebar nanti ada yang masuk, masuk RSJ :p ). Ngapain sih mas pake ditanya udah ketawa apa belum. Yee… namanya juga baru intro gitu lhoo… -,-

Uhuk, uhuk (bukan batuk beneran)… Menurut para pakar kesehatan tertawa itu bisa jadi bagian olah raga ringan kita lho. Yap, bener banget. Pas kita ketawa itu otot2 wajah mengalami peregangan (otot wajah jadi kencang). Nah, hal ini akan meningkatkan denyut nadi dan oksigen yang tersebar ke jaringan dikarenakan saat kita ketawa pernapasan kita lebih cepat. Gak hanya itu, tertawa juga membuat jantung memompa lebih cepat sehingga aliran darah akan jauh lebih lancar dan lagi tertawa dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh dikarenakan rendahnya tingkat stres. Masih banyak lagi manfaat lain dari tertawa (sumber: detik.com).

Bayangkan Anda melihat seorang kawan yg kepleset dan terjatuh kemudian tangannya kena tai ayam yang masih anget. Pasti bakalan ketawa kepingkal-pingkal dah (tega banget). Well, sekarang bayangkan posisi Anda berada pada posisi kawan Anda itu. Pasti gak bakalan sedih kan. Ya iya lah… palingan malunya minta ampun,,,hahaha. Terus ini ceritanya mau ngajakin ngejek dan nertawain orang lain gitu? Bukan gitu juga kallee…pliss deh.

Kali ini saya pengen ngajak kawan-kawan semua nertawain diri sendiri. Eits, emang bisa? Ntar dikira gila lagi (jangan suudzon dulu kenape). Btw pernah diketawain orang kan? Nah, itu bisa jadi salah satu bahan pembicaraan kita kali ini. Tapi mohon maaf bukan itu yang saya maksud sodara-sodara,,haha (gak konsisten). Yang mau saya share ke kawan-kawan bukanlah menertawakan sesuatu dari kita-kita yang udah pernah ditertawakan orang lain atau pun kita sendiri. Maksudnya? Nertawain yang gak lucu gitu? (aneh). Yap, sesuatu yang pernah kita lakukan seolah itu benar, cool, bahkan sampe mulut berbusa-busa gara-gara mempertahankan argumen, ato bahkan merasa sedih dan miris bisa jadi itu menjadi bahan tertawa kita kali ini.

Seorang kawan pernah cerita lewat akun facebooknya, katanya dia tidak akan bisa memaafkan mantan pacarnya. Alasannya karena ia tidak mungkin bisa ketemu lagi dengan mantan pacarnya itu. Terus gue harus bilang wow gitu,,,haha (piss ^^V). Memaafkan seseorang itu pan gak harus ketemu langsung sama orangnya dan berharap orang tersebut memohon-mohon kepada kita agar dimaafkan kan? O iya ya. Kalo dipikir pake logika jadinya ya lucu gitu lho..hehe. Mungkin aja ada alasan lain yang memang buat sakit gitu yak (husnudzon πŸ™‚ ). Gini-gini saya juga pernah mengalami yang namanya andilau (antara dilema dan galau). Waktu itu dapet kabar kalo wanita yang saya idamkan udah punya pacar. Deeerrr,,,kayak disamber geledek. Alhasil andilau selama setahunan (lama banget). Serius tapi yang ini,,,haha. Mungkin gara-gara saking tresnone,,,wakaka. Yap, kalo ditinjau lagi ngapain juga pake jackie chen, wong fei hung, andy lau segala. Harusnya kan berpikir realistis dan tetep semangat menatap masa depan dong ya. Wanita di dunia ini kan jumlahnya lebih banyak dibanding laki-laki, pasti bakal dapet dong (kecuali di kampus saya). Kan udah dijamin sama Gusti Alloh πŸ™‚ . Bakal kepingkal-pingkal dah kalo inget hal konyol yang pernah saya lakukan satu ini. Wahahaha…..

Ada lagi kejadian yang konyol. Beberapa kawan berdebat mengenai salah satu kebijakan kampus dalam suatu forum mahasiswa. Udah dah, pembicaraannya ngalor-ngidul, bawa-bawa peraturan perundang-undangan, dan tetek bengeknya. Padahal sama-sama tau gak bakal ada yang berani kalo udah berurusan sama kampus (maklum kuliah udah dibayarin). Masih aja diterusin debatnya. Terus apa hasilnya? Terus ngapain tadi heboh banget debatnya? *garuk-garuk kepala. Konyol banget,, haha. (pliss… anggap aja ini konyol!)

Benang merah yang saya mau tarik di sini adalah hal-hal yang kita lakukan sehari-hari sebenarnya dapat menjadi bahan tertawaan kita sendiri. Maksudnya, kita mengintrospeksi diri mana saja hal-hal yang seharusnya tidak perlu kita lakukan dan yang seharusnya kita lakukan. Tertawakan hal-hal konyol yang telah kita perbuat. InsyaAlloh kita dapat mengambil pelajaran dari kejadian-kejadian aneh tersebut. Oleh karena itu, marilah tertawa, tapi yang bersahaja :mrgreen:

-mascah-

*mohon maaf jika ada yang kurang berkenan gara-gara saya cantumin kasusnya di tulisan ini…peace ^^V

4 Comments to “Menertawai Diri Sendiri?”

  1. hahahaha sangat mengarah sekali kasusnya… πŸ™‚ paling mudah menertawakan orang lain cah…apalagi aku..wkwkwk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: